Selasa, 10 Januari 2012

Makalah musik( Harmoni dan akor)

BAB I
PENDAHULUAN


A.    Latar Belakang
Musik yang berkembang semenjak peradaban primitif sampai saat ini merupakan warisan budaya yang menggambarkan jalan kehidupan yang telah dilalui oleh nenek moyang kita. Musik merupakan salah satu bentuk seni sebagai bahasa emosi yang bersifat universal.
Musik terdiri atas unsur-unsur yang bersama-sama membentuk sebuah lagu atau komposisi musik. Semua unsur musik tersebut berkaitan erat dan sama-sama mempunyai perana penting dalam sebuah lagu, meskipun dalam pengajarannya seolah terpisah-pisah.
Pada dasarnya unsur-unsur musik dikelompokkan atas dua kelompok besar yaitu unsur pokok dan unsur ekspresi. Unsur pokok terdiri atas irama, melodi, harmoni, bentuk/struktur lagu, sedangkan unsur ekspresi terdiri atas tempo, dinamika dan warna nada.
Tulisan ini membahas mengenai salah satu unsur pokok musik, yaitu harmoni.
B.     Tujuan
Tulisan ini bertujuan untuk menambah pengetahuan pembaca khususnya mahasiswa PGSD mengenai harmoni sebagai salah satu unsure musik.









 

BAB II
PEMBAHASAN


A.    Pengertian Harmoni
Harmoni atau paduan nada adalah bunyi nyanyian atau permainan musik yang menggunakan dua nada atau lebih yang berbeda tinggi nadanya dan kita dengar serentak. Dasar harmoni adalah trinada atau akor. Ilmu harmoni juga dapat dikatakan sebagai ilmu menyusun dan menyambungkan akor-akor sehingga akor-akor tersebut dapat menjadi indah dan bermakna.
Berikut adalah contoh pengajaran harmoni. Nyanyikanlah lagu “Satu Nusa Satu Bangsa” dengan melodi seperti ini,

SATU NUSA SATU BANGSA


Do = Bes  4/4                                                                L. Manik
                               .   .   .  .                .  .   .    .          .    .    .  
      5    .5  65 3      1  .1  21   6       5  12   3   1         2   3   2  .        
     Sa  tu  nu sa      Sa tu bangsa    Sa tu   ba   ha      sa ki  ta
                               .   .   .  .                 .  .   .    .          .         .  
      5    .5  65 3      1  .1  21  6       5    12   3   1         2   7   1  .       
     Ta nah  a  ir     pas ti  ja ya      un  tuk sla ma     la   ma nya
      .       .    .   .                               .      .    .    .          .    .    .  
      2    .3   2  1       7   6   5   .       4    .4   3    3        4   3   2  .       
     In   do  ne sia    pu  sa ka         In   do  ne  sia     ter cin ta
                               .   .   .  .                 .  .   .    .           .         .  
      5    .5  65 3      1  .1  21  6       5    12   3   1         2   7   1  .       
     Nu sa bangsa  dan baha sa      ki    ta   be  la       ber sa ma
Setelah itu bagilah kelas ke dalam dua kelompok. Kelompok pertama menyanyikan suara I, dan kelompok II menyanyikan suara II.

SATU NUSA SATU BANGSA


Do = Bes  4/4                                                               L. Manik
                               .   .   .  .                .  .   .    .          .    .    .  
      5    .5  65 3      1  .1  21   6       5  12   3   1         2   3   2  .       
                                                                   .              
      3    .3   4  3      6  .6  76   4       3   35   1   6        5   5   5  .       

     Sa  tu  nu sa      Sa tu bangsa    Sa tu   ba   ha      sa ki  ta
                               .   .   .  .                 .  .   .    .          .          .  
      5    .5  65 3      1  .1  21  6        5   12   3   1        2   7   1  .       
                                                                   .                    
      3    .3   4  3      6  .6  76  4        3   35   1   6        5   4   3  .                                      
     Ta nah  a  ir     pas ti   ja  ya     un  tuk sla ma     la  ma nya
      .       .    .   .                               .      .    .    .          .    .    .  
      2    .3   2  1       7   6   5   .       4    .4   3    3        4   3   2  .       
              .                                                    .    .               .       
      7    .1   7  6       5   4   5   .       6    .6   1    1        6   1   7  .       
     In   do  ne sia    pu  sa ka         In   do  ne  sia     ter cin ta
                               .   .   .  .                 .  .   .    .           .         .  
      5    .5  65 3      1  .1  21  6       5    12   3   1         2   7   1  .       
                                                                    .               
      3    .3   4  3      6   .6   76  4      3   35   1   6        5    4   3  .       
     Nu sa bangsa  dan baha sa      ki    ta   be  la       ber sa ma

Dasar gabungan nada-nada pada suara I dan suara II ini ialah trinada atau akor.
B.     Trinada atau Akor
Trinada atau akor adalah bunyi gabungan tiga nada yang terbentuk dari salah satu nada dengan nada terts atau kuinnya, atau dari salah satu nada dengan tertsnya dan berikutnya terts dari nada yang baru, sehingga dikatakan juga terts bersusun.
Sebuah akor bila lepas dari akor lain tidak ada maknanya. Sama seperti nada, sebuah akor akan bermakna jika berhubungan dengan akor lain.Hal tersebut membuktikan bahwa nada-nada akan indah dan bermakna bila disusun secara selaras dan harmonis. 
Penyusunan akor tidak sembarang, melainkan memakai aturan yang telah disepakati. Ketentuannya, suatu akor tersusun atas, nada alas (prime), nada ketiga (terts), nada kelima (kwint).
Trinada atau akor diberi nomor dengan angka romawi sesuai dengan tingkat kedudukan nada dasarnya dalam tangga naga. Angka romawi besar menunjukkan trinada/akor Mayor, sedangkan angka romawi kecil menunjukkan trinada/akor Minor.













































































garis paranada.GIF






                 s             l              t              d’            r’            m’          f’            s’
                m            f              s              l              t              d’          r’            m’
                d             r              m            f              s               l           t              d’
                 i             ii             iii           IV             V            vi         vii            I                            
Trinada atau akor yang kedudukan nada dasarnya sebagai nada yang terendah, dikatakan akor pada kedudukan dasar. Jika nada tertsnya sebagai nada terendah, dikatakan akor balikan (inversi) pertama. Susunan interval trinada/akor balikan pertama bukan lagi terts dan kuin (5/3) tetapi menjadi tersts dan sekst (6/3), biasanya ditulis sekts (6)-nya saja.

















































































garis paranada.GIF






                I6               ii6           iii6         IV6         V6          vi6          vii6         I6
Jika nada kuin sebagai nada terendah, dikatakan akor balikan kedua. Susunan intervalnya menjadi kuar (4) dan sekst (6) dituliskan (6/4)





































































































 


garis paranada.GIF






                 I6/4             ii6/4        iii6/4       IV6/4        V6/4        vi6/4        vii6/4       I6/4
garis paranada.GIFTingkat nada diberi nama menurut kedudukannya dalam tangga nada.






not balokk.jpg


 








Jika c’ sebagai nada dasar atau tonika, maka g’ adalah kuinnya, disebut dominannya. Kuin bawahnya adalah F, disebut subdominan. Diantara c’ dan g’ terdapat e’ yang disebut median. Diantara c’ dan f ’ terdapat a, disebut median bawah atau submedian. Diatas c’ adalah d’ disebut supertonika. Di bawah c’ adalah b’ yang disebut nada pengiring karena cenderung bergerak ke tonika (subtonika).
Tonika             = tingkat dasar (ke-1)
Supertonika     = tingkat ke-2
Median            = tingkat ke-3
Subdominan    = tingkat ke-4
Dominan         = tingkat ke-5
Submedian      = tingkat ke-6
Subtonika        = tingkat ke-7
C.    Pengelompokan Trinada/Akor
Trinada mayor atau akor mayor tersusun atas terts mayor di bawah dan terts minor di atas, serta interval antara nada dasar dan kuinnya = 3 ½
Trinada minor atau akor minor tersusun atas terts minor di bawah dan terts mayor di atas serta interval antara nada dasar dan kuinnya = 3 ½
Trinada/akor dinamakan pula sesuai dengan tingkat kedudukan nada dasarnya dalam tangga nada.
I           akor tonika, intervalnya 2 + 1 ½  = 3 ½  mayor
II         akor supertonika, intervalnya 1 ½ + 2 = 3 ½ minor
III        akor median, intervalnya 1 ½ + 2 = 3 ½ minor
IV        akor sub-dominan, intervalnya 2 + 1 ½  = 3 ½ mayor
V         akor dominan, intervalnya 2 + 1 ½  = 3 ½ mayor
VI        akor sub-median, intervalnya 1 ½ + 2 = 3 ½ minor
VII      akor sub-tonika, intervalnya 1 ½ + 1 ½    = 3 kurang
Trinada dalam tangga minor asal.

















































































garis paranada.GIF








                       i             ii             III          iv             v            VI          VII            i               

Akor primer adalah akor yang sangat penting dalam harmoni, yaitu akor tonika (I), akor sub-dominan (IV) dan akor dominan (V). Dalam tangga nada mayor adalah do-mi-sol (I), fa-la-do (IV), dan sol-ti-re (V). Dalam tangga nada minor adalah la-do-mi (I), re-fa-la (IV), dan mi-si-ti (V)
Iringan musik dengan piano, gitar, atau alat musik lainnya adalah berdasarkan akor-akor ini. Rangkaian akor-akor ini dinamakan gerak harmoni.
Kadens adalah suatu pola harmoni atau gerak rangkaian akor yang muncul pada akhir frase, akhir kalimat lagu, dan akhir bagian lagu, yang berfungsi sebagai koma atau titik pada kalimat bahasa. Kadens juga dapat diartikan sebagai perubahan-perubahan  yang biasanya muncul di akhir bagian lagu. Perubahan-perubahan ini menjadikan musik lebih hidup dan bergairah. Kadens terbagi dalam beberapa jenis, yaitu sebagai berikut.
garis paranada.GIFKadens tidak sempurna adalah kadens yang berfungsi sebagai koma, berakhir pada akor dominan (V) atau akor septim (V7)














 




              IV             V
Kadens sempurna adalah kadens yang berfungsi sebagai titik, berakhir pada tonika (I)
Kadens otentik adalah kadens sempurna yang berakhir dengan susunan akor dominan dan tonika (V-I)




















garis paranada.GIF






             V             I


garis paranada.GIFKadens plagal adalah kadens sempurna yang berakhir dengan susunan akor sub-dominan dan tonika (IV-I)























 




                   IV            I                          
                           
garis paranada.GIFAkor dominan septim adalah trinada dominan yang ditambah lagi dengan nada septimnya menjadi akor yang terbentuk dari tiga terts bersusun.
















 





                                 IV                             I
Jika nada septimnya sebagai nada terendah, dikatakan akor septim balikan ketiga. Susunan intervalnya menjadi sekon (2), kuar (4), dan sekst (6) biasanya dituliskan (4/2) atau 2.
Disonan : paduan nada yang dihasilkan akor dominan septim menghasilkan bunyi yang menimbulkan rasa tegang, rasa belum selesai, menghendaki penyelesaian.
Konsonan : paduan nada yang menghasilkan bunyi serasi tanpa rasa tegang, menimbulkan rasa puas dan senang seperti banyi akor mayor, akor minor, interval oktaf, terts, dan sekst.
D.    Paduan suara
Paduan suara adalah nyanyian bersama yang menggunakan dua suara atau lebih. Penyanyi-penyanyi paduan suara dikelompokkan berdasarkan wilayah suara masing-masing, yaitu suara sopran, suara contraltro atau disingkat alto, suara tenor, dan suara bas. Suara soparan adalah suara wanita yang tinggi, suara alto adalah suara wanita yang rendah, suara tenor adalah suara pria yang tinggi, dan suara bas adalahsuara pria yang rendah. Gerak melodi-melodi dalam paduan suara dapat sejajar, berlawanan atau bersilang.
E.     Modulasi
Modulasi adalah perpindahan mutlak jenis suara suatu lagu dari tingkat satu ke tingkat lainnya meliputi beberapa birama. Modulasi dapat juga diartikan sebagai proses perpindahan suatu tangga nada lain dalam sebuah lagu.
Perpindahan ini dapat terjadi di awal, tengah, maupun akhir lagu. Pertukaran yang terjadi biasanya dari nada mayor ke minor ataupun dari nada minor ke mayor.
F.     Transposisi
Transposisi adalah pemindahan tangga nada dalam memainkan, menyanyikan, atau menuliskan sebuah lagu dari tangga nada aslinya, tetapi lagunya tetap sama. Transposisi digunakan untuk menyesuaikan wilayah nada lagu dengan wilayah suara penyannyi.













BAB III
PENUTUP


A.    Kesimpulan
Harmoni merupakan penyusun musik selain irama, melodi, struktur, dan ekspresi. Dengan adanya harmoni musik menjadi lebih indah dan bermakna.
Harmoni dapat dikatakan sebagai paduan bunyi nyanyian atau permainan musik yang menggunakan dua nada atau lebih yang berbeda tinggi nadanya dan dibunyikan secara serentak. Dari uraian tersebut harmoni dapat dikatakan sebagai bunyi dua nada atau lebih secara bersama-sama dalam satu akornya.
B.     Saran
Dalam suatu pertunjukan musik, penguasaan harmoni sangat diperlukan. Harmoni yang selaras dapat membuat musik menjadi lebih indah dan bermakna. Oleh karena itu mempelajari ilmu harmoni sangatlah penting saat mempelajari musik.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar